Ayat

Terjemahan Per Kata
فَمَنۡ
maka siapa
حَآجَّكَ
membantah kamu
فِيهِ
tentang (kebenaran) itu
مِنۢ
dari
بَعۡدِ
sesudah
مَا
apa
جَآءَكَ
datang kepadamu
مِنَ
dari
ٱلۡعِلۡمِ
ilmu/pengetahuan
فَقُلۡ
maka katakanlah
تَعَالَوۡاْ
marilah
نَدۡعُ
kita memanggil
أَبۡنَآءَنَا
anak-anak kami
وَأَبۡنَآءَكُمۡ
dan anak-anak mu
وَنِسَآءَنَا
dan isteri-isteri kami
وَنِسَآءَكُمۡ
dan isteri-isteri kamu
وَأَنفُسَنَا
dan diri-diri kami
وَأَنفُسَكُمۡ
dan diri-diri kamu
ثُمَّ
kemudian
نَبۡتَهِلۡ
kami mohon dengan sungguh-sungguh
فَنَجۡعَل
maka kami jadikan
لَّعۡنَتَ
kutukan
ٱللَّهِ
Allah
عَلَى
atas
ٱلۡكَٰذِبِينَ
orang-orang yang berdusta
فَمَنۡ
maka siapa
حَآجَّكَ
membantah kamu
فِيهِ
tentang (kebenaran) itu
مِنۢ
dari
بَعۡدِ
sesudah
مَا
apa
جَآءَكَ
datang kepadamu
مِنَ
dari
ٱلۡعِلۡمِ
ilmu/pengetahuan
فَقُلۡ
maka katakanlah
تَعَالَوۡاْ
marilah
نَدۡعُ
kita memanggil
أَبۡنَآءَنَا
anak-anak kami
وَأَبۡنَآءَكُمۡ
dan anak-anak mu
وَنِسَآءَنَا
dan isteri-isteri kami
وَنِسَآءَكُمۡ
dan isteri-isteri kamu
وَأَنفُسَنَا
dan diri-diri kami
وَأَنفُسَكُمۡ
dan diri-diri kamu
ثُمَّ
kemudian
نَبۡتَهِلۡ
kami mohon dengan sungguh-sungguh
فَنَجۡعَل
maka kami jadikan
لَّعۡنَتَ
kutukan
ٱللَّهِ
Allah
عَلَى
atas
ٱلۡكَٰذِبِينَ
orang-orang yang berdusta

Terjemahan

Siapa yang membantahmu dalam hal ini setelah datang ilmu kepadamu, maka katakanlah (Nabi Muhammad), “Marilah kita panggil anak-anak kami dan anak-anak kamu, istri-istri kami dan istri-istri kamu, diri kami dan diri kamu, kemudian marilah kita bermubahalah agar laknat Allah ditimpakan kepada para pendusta.”

Tafsir

(Siapa yang membantahmu) mendebatmu dari golongan Nasrani (tentang hal itu setelah datang kepadamu ilmu) dengan perintah-Nya (maka katakanlah) kepada mereka (Marilah kita panggil anak-anak kami dan anak-anak kamu, istri-istri kami dan istri-istri kamu, diri-diri kami dan diri-diri kamu) lalu kita kumpulkan mereka (kemudian mari kita bermubahalah) artinya berdoa dengan khusyuk dan dengan merendahkan diri (sambil memohon supaya kutukan Allah ditimpakan-Nya kepada orang-orang yang dusta) yaitu dengan mengatakan, "Ya Allah, kutukilah orang yang dusta tentang peristiwa Isa." Nabi saw. telah mengajak utusan Najran untuk itu, yakni tatkala mereka membantahnya dalam hal tersebut. Jawab mereka, "Kami akan memikirkannya dulu, kemudian akan datang kepada anda." Kata salah seorang yang berpikiran sehat di antara mereka, "Tuan-tuan telah mengetahui kenabiannya, dan tidak suatu pun kaum yang mengadakan mubahalah dengan seorang nabi kecuali mereka akan celaka." Ditinggalkannyalah orang tadi, lalu mereka berpaling. Mereka datang lagi menemui Nabi saw. yang ketika itu sudah keluar siap bermubahalah bersama Hasan, Husein, Fatimah dan Ali. Nabi saw. berkata kepada orang-orang Nasrani Najran, "Jika saya berdoa, aminkanlah." Tetapi ternyata pihak lawan tidak bersedia berkutuk-kutukan itu hanya minta berdamai dengan membayar upeti. Riwayat Abu Na`im dan diterima dari Ibnu Abbas, katanya, "Seandainya orang-orang Nasrani Najran itu bersedia meneruskan mubahalah niscaya mereka akan kembali ke negerinya sedangkan harta dan keluarganya tiada lagi." Diriwayatkan pula bahwa sekiranya mereka bermubahalah niscaya akan terbakar.

Topik