Ayat

Terjemahan Per Kata
أَمۡ
atau/apakah
كُنتُمۡ
kalian adalah
شُهَدَآءَ
menyaksikan
إِذۡ
ketika
حَضَرَ
hadir
يَعۡقُوبَ
Yaqub
ٱلۡمَوۡتُ
mati
إِذۡ
ketika
قَالَ
dia berkata
لِبَنِيهِ
kepada anak-anaknya
مَا
apa
تَعۡبُدُونَ
kamu sembah
مِنۢ
dari
بَعۡدِيۖ
sesudah/sepeninggalku
قَالُواْ
mereka berkata
نَعۡبُدُ
kami akan menyembah
إِلَٰهَكَ
Tuhanmu
وَإِلَٰهَ
dan Tuhan
ءَابَآئِكَ
bapak-bapakmu
إِبۡرَٰهِـۧمَ
Ibrahim
وَإِسۡمَٰعِيلَ
dan Ismail
وَإِسۡحَٰقَ
dan Ishaq
إِلَٰهٗا
Tuhan
وَٰحِدٗا
satu/Esa
وَنَحۡنُ
dan kami
لَهُۥ
kepadaNya
مُسۡلِمُونَ
orang-orang yang tunduk/patuh
أَمۡ
atau/apakah
كُنتُمۡ
kalian adalah
شُهَدَآءَ
menyaksikan
إِذۡ
ketika
حَضَرَ
hadir
يَعۡقُوبَ
Yaqub
ٱلۡمَوۡتُ
mati
إِذۡ
ketika
قَالَ
dia berkata
لِبَنِيهِ
kepada anak-anaknya
مَا
apa
تَعۡبُدُونَ
kamu sembah
مِنۢ
dari
بَعۡدِيۖ
sesudah/sepeninggalku
قَالُواْ
mereka berkata
نَعۡبُدُ
kami akan menyembah
إِلَٰهَكَ
Tuhanmu
وَإِلَٰهَ
dan Tuhan
ءَابَآئِكَ
bapak-bapakmu
إِبۡرَٰهِـۧمَ
Ibrahim
وَإِسۡمَٰعِيلَ
dan Ismail
وَإِسۡحَٰقَ
dan Ishaq
إِلَٰهٗا
Tuhan
وَٰحِدٗا
satu/Esa
وَنَحۡنُ
dan kami
لَهُۥ
kepadaNya
مُسۡلِمُونَ
orang-orang yang tunduk/patuh

Terjemahan

Apakah kamu (hadir) menjadi saksi menjelang kematian Ya‘qub ketika dia berkata kepada anak-anaknya, “Apa yang kamu sembah sepeninggalku?” Mereka menjawab, “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu: Ibrahim, Ismail, dan Ishaq, (yaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan (hanya) kepada-Nya kami berserah diri.”

Tafsir

Tatkala orang-orang Yahudi mengatakan kepada Nabi saw., "Apakah kamu tidak tahu bahwa ketika akan mati itu Yakub memesankan kepada putra-putranya supaya memegang teguh agama Yahudi," maka turunlah ayat, ("Apakah kalian menyaksikan) atau turut hadir (ketika tanda-tanda kematian telah datang kepada Yakub, yakni ketika) menjadi 'bada' atau huruf pengganti bagi 'idz' yang sebelumnya, (ia menanyakan kepada anak-anaknya, 'Apa yang kamu sembah sepeninggalku?") yakni setelah aku meninggal? (Jawab mereka, "Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan bapak-bapakmu Ibrahim, Ismail dan Ishak). Ismail dianggap sebagai 'bapak' berdasarkan taghlib atau pukul rata, karena kedudukan paman sama dengan bapak (yakni Tuhan Yang Maha Esa) merupakan 'badal' atau kata pengganti dari 'Tuhanmu', (dan kami tunduk serta berserah diri kepada-Nya.") Kata 'am' atau 'apakah' di atas berarti penolakan, artinya kalian tidak hadir ketika ia wafat, maka betapa kalian berani menyatakan dan mengucapkan kepadanya perkataan yang tidak-tidak!.

Topik