Ayat

Terjemahan Per Kata
ٱلنَّبِيُّ
Nabi itu
أَوۡلَىٰ
lebih utama
بِٱلۡمُؤۡمِنِينَ
dengan orang-orang mukmin
مِنۡ
dari
أَنفُسِهِمۡۖ
diri mereka sendiri
وَأَزۡوَٰجُهُۥٓ
dan isteri-isterinya
أُمَّهَٰتُهُمۡۗ
ibu-ibu mereka
وَأُوْلُواْ
dan yang mempunyai
ٱلۡأَرۡحَامِ
hubungan darah
بَعۡضُهُمۡ
sebagian mereka
أَوۡلَىٰ
lebih utama
بِبَعۡضٖ
dengan sebagian
فِي
dalam
كِتَٰبِ
kitab
ٱللَّهِ
Allah
مِنَ
dari
ٱلۡمُؤۡمِنِينَ
orang-orang mukmin
وَٱلۡمُهَٰجِرِينَ
dan orang-orang muhajirin
إِلَّآ
kecuali
أَن
bahwa
تَفۡعَلُوٓاْ
kalian kerjakan
إِلَىٰٓ
kepada
أَوۡلِيَآئِكُم
saudara-saudara kamu
مَّعۡرُوفٗاۚ
kebaikan
كَانَ
adalah
ذَٰلِكَ
demikian itu
فِي
dalam
ٱلۡكِتَٰبِ
kitab
مَسۡطُورٗا
yang tertulis
ٱلنَّبِيُّ
Nabi itu
أَوۡلَىٰ
lebih utama
بِٱلۡمُؤۡمِنِينَ
dengan orang-orang mukmin
مِنۡ
dari
أَنفُسِهِمۡۖ
diri mereka sendiri
وَأَزۡوَٰجُهُۥٓ
dan isteri-isterinya
أُمَّهَٰتُهُمۡۗ
ibu-ibu mereka
وَأُوْلُواْ
dan yang mempunyai
ٱلۡأَرۡحَامِ
hubungan darah
بَعۡضُهُمۡ
sebagian mereka
أَوۡلَىٰ
lebih utama
بِبَعۡضٖ
dengan sebagian
فِي
dalam
كِتَٰبِ
kitab
ٱللَّهِ
Allah
مِنَ
dari
ٱلۡمُؤۡمِنِينَ
orang-orang mukmin
وَٱلۡمُهَٰجِرِينَ
dan orang-orang muhajirin
إِلَّآ
kecuali
أَن
bahwa
تَفۡعَلُوٓاْ
kalian kerjakan
إِلَىٰٓ
kepada
أَوۡلِيَآئِكُم
saudara-saudara kamu
مَّعۡرُوفٗاۚ
kebaikan
كَانَ
adalah
ذَٰلِكَ
demikian itu
فِي
dalam
ٱلۡكِتَٰبِ
kitab
مَسۡطُورٗا
yang tertulis

Terjemahan

Nabi itu lebih utama bagi orang-orang mukmin dibandingkan diri mereka sendiri dan istri-istrinya adalah ibu-ibu mereka. Orang-orang yang mempunyai hubungan darah satu sama lain lebih berhak (saling mewarisi) di dalam Kitab Allah daripada orang-orang mukmin dan orang-orang Muhajirin, kecuali kalau kamu hendak berbuat baik kepada saudara-saudaramu (seagama). Demikian itu telah tertulis dalam Kitab (Allah).

Tafsir

(Nabi itu lebih utama bagi orang-orang mukminin dari diri mereka sendiri) maksudnya apa yang diserukan oleh Nabi saw. agar mereka melakukannya, dan apa yang diserukan oleh hawa nafsu mereka agar mereka melanggarnya, maka seruan Nabilah yang harus lebih diutamakan daripada kehendak diri mereka sendiri (dan istri-istrinya adalah ibu-ibu mereka) haram untuk dinikahi oleh mereka. (Dan orang-orang yang mempunyai hubungan darah) yakni kaum kerabat (satu sama lain lebih berhak) waris-mewarisi (di dalam Kitab Allah daripada orang-orang mukmin dan orang-orang Muhajirin) daripada waris-mewarisi berdasarkan saudara seiman dan berhijrah yang berlangsung pada permulaan Islam, kemudian dimansukh oleh ayat ini (kecuali) tetapi (kalau kalian mau berbuat baik kepada saudara-saudara kalian seagama) melalui wasiat, masih tetap diperbolehkan. (Adalah yang demikian itu) yaitu dihapusnya hukum waris-mewarisi karena seiman dan hijrah dengan hubungan kekerabatan (telah tertulis di dalam Alkitab) Alkitab yang dimaksud di dalam dua tempat pada ayat ini adalah Lohmahfuz.

Topik